dino paling ndagel..

Selasa, 27 Juli 2010

Gak nyangka 6 hari lagi dah insada, gak terasa waktu 4 bulan pun berlalu begitu cepat.. Tadi q barusan dari kost baru yang ada di deket calon kampus buat beres-beres kamar.. Buset dah, sempit amat kamarnya.. Masak meja belajar gedhenya seperempat kamar q ndiri.. Lha tempat tidurnya aj mepet banget.. Lemari kecil aj sumpek banget.. Udah gitu lemarinya gak bisa di tutup.. Wah apes tenan q dapet fasilitas kost.. Tapi gak papalah, yang penting q bisa tidur pules di sana.. hahhahahahhaha... Sekitar 1.5 jam q di kost baru trus q langsung OTW ke Galeria Mall..

Sebenrnya janjinya jam 10.00 WIB sih, tapi namanya juga anak muda ya pasti ngaret-ngaret lah.. Ngaretnya gak banyak-banyak ko.. Jam 12 q dah mpe Gale..hehhehehehhe.. 2 jam saja sudah cukup n sudah mendingan tu.. Gak terlalu molor-molor bangetlah bagi q..hehehheeh.. Mpe sana langsung going to Subha, pas di eskalatornya mpe Subha q bagaikan di dalam sangkar maut.. Kanan kiri depan belakang q om-om pengusaha semua..hahahahhaha.. Sayangnya udah om-om..

Mpe Subha, dah ada temen-temen q pada lumutan nunggu q dateng.. Trus langsung aja q pesen makanan, awalnya mau mesen Ayam Goreng Tulang Lunak, tapi sayang ayamnya lagi dalam perjalanan dari Solo.. Gila aja q nunggu ayam dari Solo ke Jogja.. Bisa-bisa keburu q bertelor nunggunya.. Trus q pindah ke Steak Moen-Moen, makanan kesukaan q tiap kali q ke Subha.. Chicken Steak Double n Teh Tong Jie selalu jadi makanan keseharian kalo makan di Subah..

Habis makan, mendadak perut q sakit, bener-bener gak bisa di ajak kompromi ni perut.. Isi perut pun campur aduk jaid satu.. Mau gak mau q harus cari toilet.. Tapi gak mungkin juga q boker di Gale.. Jambannya aj jamban duduk n airnya juga cuma dikit-dikit.. Tak puter otak mpe porosnya kendor, akhirnya q temukan juga sebuah ide gila..hehehehhehe.. Langsung q ajak temen ke kost lama q..hehehhehehhe.. Gak peduli temen-temen q lagi pada mudik.. Q tetep nekat ke kost..

Sampai kost, Puji Tuhan penghuni kost bawah pada gak ada.. hehehheheh.. Q keluarkan jurus maling q.. Q mengendap-endap masuk ke kamar mandi temen q, tak lupa q bawa sabun Lifeboy kesayangan q, langsung deh, q boker..hehehhehehe.. Mantaf.. Semua pun keluar tanpa tersisa.. Kurang lebih 15 menitan q boker, q buru-buru cebok.. Trus buru-buru q ambil tas dll.. Trus q ma temen q cabut lagi deh ke Gale..hehehehheheh..

Mpe Gale, dua temen q dah menunggu dengan setia di Game Atlantis, langsung tanpa basa basi beli coin n langsung masuk ke karaoke'an.. Wah edan-edanan di box 1.5x1.5 meter.. Untung kursinya gak jebol-jebol di injek-injek temen-temen q yang segedhe kingkong..wkekekkekek.. Karna uang dah abis, langsung cabut pulang.

Q sama temen q [Keke] langsung cari kaos berkerah di distro-distro jalan mataram, tapi apes, muter-muter lama gak dapet-dapet.. UDah gitu uang parkir kurang lagi.. Ngisin-ngisini tenan.. Mpe jam 4 akhirnya ketemu juga kaos berkerah yang gak buluk.. Langsung deh q bayar.. Trus ambil motor, PUJI TUHAN, tukang parkirnya gak ad.. Jadi langsung aja cabut.. Irit uang 1000..hehhehehhehe..

Mpe rumah, sekitar jam 5 langsung makan, mandi, n OL.. Tadi pas q ngentri, ada suatu kejadian juga yang lucu..hehehehhe.. Temen bapak q dateng, n langsung bikin heboh, begitu dia masuk pintu rumah q, dia liat tikus di Organ q, dia langsung heboh n ngejar-ngejar tikus itu, bapak q juga ikut-ikutan, ibu q juga, adek q juga.. Q yang lagi asik bales wall di FB q y jadi ngeri ndiri.. Tikusnya kenceng banget larinya, lompat-lompat lagi, q saking takutnya langsung masuk kamar adek q terus ambil bantal buat nutup muka.. Pintu kamar pun di tutup biar tikus gak masuk, mpe tikus dah berhasil keluar, q tetep aja njingkrung di kamar..hahahhahahahhah.. INTINYA q BENCI TIKUS!!

Hantu Kaki Bukit

Senin, 26 Juli 2010

Hari ini Ardian dan keluarganya akan pindah rumah ke sebuah desa Suka Makmur, desa kelahiran ayah Ardian. Ardian sebenarnya tidak mau pindah rumah, tetapi orang tuanya memaksa dan sampai akhirnya Ardian menurut saja kepada kedua orang tunya. Setelah selesai mengemasi barang – barangnya, mereka pun segera berangkat. Di perjalanan Ardian hanya diam saja, tidak mau berkata apa – apa, ia hanya mengunyah permen karet kesukaannya dan membaca buku horornya yang tak pernah ketinggalan. Kedua orang tuanya hanya bisa geleng – geleng kepala melihat kelakuan anak semata wayangnya itu. Jarak rumah mereka yang baru sangatlah jauh. Membutuhkan waktu 5 jam dengan mobil. Karena mengantuk Ardian pun tertidur pulas, buku ceritanya menutupi mukanya.


Sesampainya di rumah mereka yang baru, Ardian dengan lemas masuk keluar mobil dan segera duduk di bangku teras. Rumah barunya cukup besar, terdiri atas 2 lantai. Kamar – kamar berada di lantai atas. Ardian hanya melihat kedua orang tuanya yang sedang menurunkan barang – barang mereka dari mobil. Ardian lalu beranjak dari tempat duduknya dan segera menuju mobil dan mengeluarkan sepedanya dari bagasi mobil, Ardian lalu mengayuh sepedanya dan segera pergi dari rumahnya yang baru.


Di perjalanan Ardian heran, karena di desa ini terasa sepi sekali, tidak ada satu orang pun yang berada diluar rumah. Ardian terus mengayuh sepedanya. Sampai akhirnya Ardian sampai di sebuah hutan di kaki bukit, disana tempatnya sepi sekali, tak ada satu pun tanda – tanda kehidupan. Entah kenapa Ardian merasa terpanggil untuk memasuki hutan tersebut. Saat Ardian akan memasuki hutan tersebut, tiba – tiba ada seorang kakek – kakek yang mencegahnya, dan melarang Ardian memasuki hutan tersebut. Ardian lalu melihat dalam hutan tersebut dengan seksama, saat Ardian menoleh kembali, kakek tersebut sudah tidak ada lagi. Ardian lalu cepat – cepat meninggalkan tempat itu, dengan cepat ia menggayuh sepedanya. Ia tidak menghiraukan permen karet yang ada di saku celananya jatuh berceceran di jalanan.


Sesampainya di rumah, ia menceritakan kejadian itu kepada orang tuanya, tetapi ayah Ardian membantah kalau di desa ini tidak ada bukit apalagi hutan. Tetapi Ardian tetap ngotot dengan pendiriannya. Ayah lalu menyuruh Ardian mandi dan beristirahat, karena Ardian kelihatan kelelahan. Ardian pun menurut saja, Ayah lalu mengantar Ardian ke kamar barunya. Kamar Ardian ada di lantai paling atas, di kamarnya terdapat jendela kaca, yang apabila di buka, bisa langsung melihat jalan depan rumahnya.


Ardian lalu mengambil peralatan untuk mandi kemudian masuk kamar mandi dan segera mandi. Sekitar 15 menit pun berlalu, Ardian sudah selesai mandi, kemudian Ardian menemui orang tuanya di ruang makan. Ardian dan keluarganya lalu makan malam, Ardian makan dengan lahapnya. Setelah makan, Ardian lalu kembali ke kamarnya dan tidur. Saat akan tidur, Ardian teringat kembali dengan hutan yang berada di kaki bukit perbatasan desa Suka Makmur, Ardian benar – benar penasaran dan ingin membuktikan kepada ayahnya bahwa bukit itu memang benar – benar ada.


Keesokan Harinya, Ardian didaftarkan kesekolah terfaforit di desa itu, jarak sekolah dengan rumahnya tidak cukup jauh, hanya membutuhkan waktu 15 menit. Ardian langsung bisa mengikuti pelajaran pada hari itu, Ardian masuk di kelas VB. Kepala sekolah lalu memperkenalkan Ardian di depan kelas. Teman – teman baru Ardian menyambut hangat kedatangan Ardian. Ardian cukup senang karena ia akan mempunyai teman – teman baru. Ardian duduk di bangku paling depan dengan seorang gadis yang bernama Jelita. Belum sehari mereka kenal, mereka sudah sangat akrab.


Bel pun berbunyi, pertanda sekolah telah usai. Ardian menawari Jelita untuk mengantarnya pulang. Jelita pun setuju, mereka pulang bersama. Saat dalam perjalanan, Ardian tanpa sengaja melihat permen karetnya yang kemarin berjatuhan. Ardian ingat betul dimana permen – permennya perjatuhan. Tetapi kenapa permennya bisa jatuh ditempat ini? Ardian bengong sejenak. “Kenapa kamu malah bengong?”, tanya Jelita sedikit bingung. “Oh, tidak..tidak apa – apa kok”, jawab Ardian terbata – bata. Mereka lalu melanjutkan perjalanan, tak lama kemudian, sampailah mereka dirumah Jelita.


Jelita menawari Ardian untuk mampir sebentar, tetapi Ardian menolaknya tetapi Ardian berjanji akan kembali setelah ia ganti baju, tanpa bepikir panjang lagi, Ardian segera pulang kerumah dengan perasaan bingung bercampur heran. Ardian seperti biasa selalu mengayun sepeda dengan kecepatan tinggi. Sesampainya dirumah, Ardian segera meletakkan tas dan mengganti baju seragamnya dengan baju bermain. Setelah selesai ganti baju, Ardian buru – buru ke dapur mencari makanan, setelah kenyang Ardian segera menuju garasi dan mengeluarkan sepedanya lalu segera pergi. Orang tua Ardian hanya geleng – geleng kepala melihat tingkah ardian, baru dua hari ia pindah, tetapi Ardian sudah keluyuran kesana – kemari.


Kali ini Ardian mengayuh sepedanya dengan santai, ia ingin menikmati perjalanan. Akan tetapi setelah kira – kira 20 menit mengayuh sepeda, Ardian tidak juga menemukan rumah Jelita, padahal tadi saat mengantar Jelita, 10 menit pun sampai. Ardian lalu mengayuh sepedanya kencang – kencang, tetapi Ardian tetap tidak menemukan rumah Jelita. Ardian malah sampai di hutan kaki bukit perbatasan desa Suka Makmur.


Jantung Ardian berdebar sangat kencang, ia pun mendekat ke hutan itu. Samar – samara ia melihat bayangan seorang gadis sebayanya. Gadis itu melambai – lambaikan tangannya. Seolah – olah memanggil Ardian. Tanpa pikir panjang pun Ardian segera turun dari sepedanya dan segera melangkahkan kakinya. Ardian sedikit berlari agar tidak kehilangan jejak gadis itu. Semakin lama, semakin Ardian masuk hutan itu. Saat gadis itu berhenti dan membalikkan badannya. Ardian yang tadinya berlari langsung berhenti seketika dan terkejut. Karena gadis yang dibuntutinya adalah Jelita.


“Mengapa kamu ada di tempat seperti in?”, tanya Ardian keheranan. “Aku tersesat disini, aku ingin pulang, aku butuh teman”, jawab Jelita sedikit merintih. Tanpa berpikir panjang, ardian pun menjawab “aku mau menjadi temanmu untuk selamanya”. Mendengar jawaban Ardian, Jelita senang sekali. Jelita lalu mengajak Ardian keliling hutan tersebut. Sepontan Ardian bertanya “tadi kamu bilang kamu tersesat dihutan ini, tapi kenapa sekarang kamu malah mengajakku berkeliling hutan ini?”. Jelita hanya tersenyum mendengar pertanyaan Ardian. Setelah lama mereka berjalan, Ardian merasa sangat lelah, hari pun semakin gelap. Ardian ingin sekali pulang, saat Ardian mengajak Jelita pulang. Wajah Jelita berubah menjadi pucat dan sedih. “Aku takut sendirian, aku sudah tidak mempunyai siapa – siapa lagi kecuali kamu, kamu sudah berjanji akan menjadi temanku untuk selamanya, jadi kamu harus menemaniku”, ujar Jelita dengan raut wajah yang ketakutan. Ardian tidak tega meninggalkan Jelita sendirian ditengah hutan seperti ini.


Akhirnya Ardian dan Jelita mencari tempat yang pantas untuk tidur. Jelita berjalan seakan - akan sudah hafal jalan di hutan itu dengan baik. Tetapi Ardian hanya menurut saja, ia tidak berani bertanya macam – macam lagi, karena ia takut menyinggung Jelita. Mereka akhirnya sampai disebuah sumur tua, disana Jelita mengambil alas, yang seolah – olah sudah sering digunakan untuk tidur, karena alas itu tidak banyak debu. Ardian mulai curiga dengan Jelita. Tapi Ardian menyimpan kecurigaannya itu.


Mereka mengumpulkan ranting – ranting kering untuk membuat api unggun. Jelita segera mengeluarkan korek api. Kecurigan Ardian pun semakin kuat. Ardian mulai merasa takut, dan ingin sekali pulang. Tapi ia telah berjanji, Ardian berusaha menghilangkan perasaan takutnya itu. Lalu ia membantu Jelita menyalakan api unggun. Api pun menyala, emereka duduk berdampingan menghadap api unggun itu untuk menghangatkan tubuhnya. Tapi Ardian merasa dingin sekali saat duduk berdekatan dengan Jelita, padahal api menyala berkobar – kobar.


Malam semakin larut, mereka pun mengantuk dan akhirnya mereka tertidur pulas. Hingga tengah malam, Ardian pun terbangun. Ia melihat sesosok gadis masuk dalam sumur. Ardian mengambil kayu yang masih menyala. Lalu mendekat ke sumur itu. Saat ia sudah berada di bibir sumur. Tiba – tiba punggung Ardian ditepuk dari belakang, Ardian menjerit sekencang – kencangnya. Jelita lalu menenangkan Ardian. Ardian kemudian menceritakan apa yang ia lihat tadi. Jelita hanya tertawa kecil mendengar cerita itu. “Tetapi sepertinya Jelita menyembunyikan sesuatu dariku, aku harus mencari tau, mengapa raut wajahnya berubah ketika aku menceritakan apa yang aku lihat tadi?”, gumam Ardian. Setelah agak tenang, Ardian meneruskan tidurnya.


Keesokan paginya, saat Ardian terbangun. Ia tidak mendapati Jelita lagi. Entah kenapa mata Ardian tertuju pada sumur tua yang semalam membuatnya takut. Ardian lalu mendekati sumur itu. Ia menoleh ke kiri, kanan, dan belakang, takut kejadian semalam terulang lagi. Tapi saat ia menghadap ke sumur lagi. Sesosok mayat anak perempuan yang mirip dengan Jelita dan sekujur tubuhnya berlumuran darah sudah tergantung di batang pohon besar yang berada tepat di atas sumur itu. Ardian pun berteriak sekuat tenaga. Ia pun berlari terpontang – panting tanpa arah.


Kemudian badannya terasa diguncang – guncangkan dengan keras, saat itu juga terdengar suara perempuan yang memanggil nama Ardian, semakin cepat Ardian lari, semakin keras pula guncangan itu. Sampai akhirnya Ardian terjatuh ke sebuah jurang. Saat ia sadar, ia melihat kedua orang tuanya yang memasang wajah keheran – heranan. “Ardian, cepat bangun dan bantu ayah dan ibu membereskan barang – barang, kamu mimpi apa kok teriak – teriak, sampai – sampai kamu terjatuh dari kursi mobil?”, tanya ibu Ardian yang masih terheran – heran.


Ardian yang baru sadar bahwa ia hanya bermimpi pun tertunduk malu. “Kamu mimpi buruk ya? Makanya lain kali jangan membaca cerita horor lagi”, ujar ayah sambil nyengir. Ardian lalu memungut buku ceritanya yang tertindih tubuhnya. Ia membaca judul buku tersebut “HANTU KAKI BUKIT”. “Ternyata aku hanya bermipi”, gumam Ardian. Ardian pun segera menyimpan buku tersebut di dalam dashboard mobilnya. Lalu ia segera membantu orang tuanya menurunkan barang – barang dari bagasi mobil.

dari dulu sampai sekarang :D

Minggu, 25 Juli 2010

Perkenalkan nama q Felisitas Brillianti, q dari kecil biasa di panggil Lia. Q lahir di sebuah rumah sakit di daerah jogjakarta selatan, namanya RS P*******N S******I. Q lahir pada hari Sabtu Kliwon pukul 11.45 WIB , 7 Maret 1992.

Aku bingung kenapa q di kasih nama Felisitas Brillianti, katanya sih, Felisitas seorang gadis 12 taon yang meninggal karna membela Kristus, dia rela di mangsa binatang buas, saat dia meninggal dia doa. Nah masalahnya beda banget ma q.. Q aja paling gak bisa doa lama-lama, doa lingkungan aja gak pernah berangkat, ke Gereja juga Cuma ngobrol, smsan.

Brillianti dari kata Brilliant yang artinya cemerlang, cerdas, pinter. Tapi kenyataannya setiap kali ulangan, nilai q selalu semangat 45. Dulu pas q kelas 1 SMA, nilai biologi q paling tinggi 35, 1 taon sekolah, hanya dapet nilai segitu, itupun nilai paling tinggi yang pernah q dapet di pelajaran biologi, itu aja udah usaha mati-matian buka buku, hampir satu kelas senasib sama q. Mungkin juga karna q gak suka sama gurunya, yang bantet, crewet, galaknya gak karuan. Bagi q dia adalah buldog paling killer yang pernah q temui. Tapi gak tau kenapa, setelah q lulus SMA [taon ini], dia berubah jadi lunak, lebih lunak dari agar-agar. Setiap q ke sekolah, dia selalu terlihat sumringah..

Lanjut ke cerita q..

Dulu waktu q balita, sebenrnya q tu gendut, tapi karna q pernah sakit ***************** [gak usah di sebutin], makanya q sekarang gak bisa gendut. Waktu umur q kurang lebih 3 taon, ada suatu kejadian yang gak bakal pernah q lupain. Pas q maen ke tempat tetangga q, tetangga q lagi bikin mie rebus pake wajan yang guedhe pol n pake tungku, yang apinya juga gedhe. Q iseng-iseng nagduk-nagduk mie di wajan, gak tau kenapa tiba-tiba badan q ke dorong masuk ke wajan. Wuihhhhhhh, tiba-tiba q bangun n udah ada di rumah, bapak q ada di sebelah q lagi kipas-kipas perut q yang udah kayak kawah gunung krakatau. Udah gak karuan deh perut q. [q lupa dulu rasanya kayak gimana coz q mpe pinsan gitu]. Untung itu dah bertahun-tahun lamanya. Sejak kejadian tu, q jadi terkenal di kalangan tetangga-tetangga q, bahkan tukang jual siomay keliling yang biasa mangkal di SD deket rumah q pun kenal sama q. Semenjak kejadian tu, q maen gak pernah pake baju, mpe kita-kira umur q 6 taonan.

Mpe sekarang pun mereka kenal q gara-gara insiden masuk ke wajan penggorengan, tapi tak apalah, tu juga dah lama banget, tapi bekas insiden itu gak ilang-ilang mpe sekarang..  Dan sampai sekarang juga q gak berani masak yang berhubungan dengan minyak panas.

Beberapa Taon kemudian..

Q pergi ke sebuah gereja yang cukup terkenal dengan candi.nya. Seperti biasa setiap sabtu sore selalu ke gereja buat beribadah, n q gak pernah betah duduk di dalem. Tapi hari itu sangat berbeda dari biasanya. Ada romo baru ternyata yang di pindah tugas ternyata..

Gak tau kenapa sore itu aku mau di ajak duduk di dalem. Waktu romo homili [kotbah], romo itu memperkenalkan diri, namanya romo Ary P*******O, dia crita gimana masa-masa dia skolah di SMA SEMINARI MERTOYUDAN yang sering pulang saat jam ambulasi [waktu saat para seminaris boleh keluar] soalnya rumahnya Cuma belakang seminari.

Sebenernya dia biasa-biasa aja, tapi gak tau kenapa, q seneng banget ngliatinnya, n selalu denger apa yang dia kotbah’in.. Hari itu juga, q baru sadar, ternyata aku jatuh cinta sama beliau. Q seorang gadis kelas 4 SD, suka sama romo..

Tiap kali ke gereja, selalu ketemu romo Ary, dia merubah hidup q yang tadinya males ke gereja jadi rajin ke gereja. Sempet kepikiran q pengen jadi suster biar bisa ketemu dia trus. Tapi tanpa sadar juga, sampai saat ini q pengen banget jadi suster, mungkin ni emang panggilan ato apa q juga gak tau.

Romo Ary sering banget pake hem kotak-kotak lengan pendek, q juga punya sih hem kotak-kotak lengan pendek juga, tapi kalo q pake y kekecilan. Saking ngebetnya biar sama-sama pake hem kotak-kotak, pas ke gereja q paksain pake tu hem, walaupun udah kekecilan. Hehehheheheh.. n pas q pake, ternyata dia pake.. wkakkakaka.. Trus pas di depan gereja mau pulang, ada tetangga q tapi dah kayak keluarga q sendiri bilang “nok, baju mu sama kayak romo Ary tu” q Cuma senyum aja sambil ngliatin romo Ary, ajine dalam hati cengar cengir tapi jaim.. sambil bilang “ya iyalah, kan emang sengaja q sama-samain” hahahahahahhahahahha..

Kurang lebih satu taon beliau tugas di Ganjuran, q harus denger berita yang bikin shyok. Beliau di pindah tugaskan di Boro, sedih campur patah hati pun campur aduk mengahntui. Tapi y gimana lagi, masak y q harus ngemis-ngemis biar dia gak pindah, malah di kira saraf q ntar. Tiap hari q Cuma bisa doa biar dia gak jadi pindah, tapi mungkin doa q kurang manjur kali y, makanya dia pindah beneran. Dan semenjak dia pindah, q gak tau lagi gimana kabarnya.

Lanjut ke kisah cinta..

 
Copyright© 2010 Felisitas Brillianti | Semelekete Weleh Weleh | http://dr214ac.blogspot.com